Gerindra: Masih ada 31 juta pemilih belum masuk DPT

REPORTED BY: Insan Praditya

Gerindra: Masih ada 31 juta pemilih belum masuk DPT

Wakil Ketua Komisi II DPR RI Ahmad Riza Patria mengatakan, masih ada 31 juta pemilih yang sudah melakukan perekaman KTP-elektronik, namun hingga saat ini belum masuk Daftar Pemilih Tetap (DPT) Pemilu 2019 yang diakui KPU. Jika tidak ada langkah serius dari KPU untuk membenahi DPT, maka akan merugikan seluruh peserta pemilu.
 
“Problem DPT bukan problem yang sepele. Sebab ini akan menentukan legitimasi dari Pemilu serentak 2019. Sejak awal, tim kami mencatat ada sejumlah permasalahan DPT yang dikeluarkan KPU September lalu,” kata Riza, Rabu (10/10/2018).

Pertama, Riza mengatakan ada permasalahan data ganda di dalam DPT. Meskipun temuan timnya lebih besar, setidaknya ungkap Riza, awal September kemarin Badan Pengawasan Pemilihan Umum (Bawaslu) menemukan 131.363 pemilih ganda dari 76 kabupaten kota.

“Kedua yaitu problem ketidaksinkronan antara data DP4 (Daftar Penduduk Potensial Pemilih Pemilu, RED) dengan DPT. Untuk kasus ini, KPU menemukan ada 31 juta data di DP4 yang belum masuk ke DPT,” ungkap Riza Patria.

Ia menambahkan, untuk problem ketiga adalah masih banyak warga yang belum melakukan perekaman KTP-el. Berdasarkan catatan Institute for Policy Studies per Mei 2018, kurang lebih 11 juta pemilih terancam kehilangan hak pilihnya pada Pemilu 2019, karena belum melakukan perekaman KTP-el.

“Bisa jadi angka tersebut sudah berkurang saat ini. Namun sudah berapa persen lagi? Sebab, meskipun sudah melakukan perekaman data, namun nanti belum otomatis data tersebut masuk ke DPT. Ini juga akan menjadi potensi masalah,” tandas Riza.

Sesuai dengan hasil rapat pleno KPU pada 16 September 2018, KPU diberikan waktu 60 hari untuk perbaikan DPT Pemilu. Artinya pada 15 November 2018, KPU harus sudah menyerahkan DPT perbaikan. “Harus ada langkah serius dan ekstra. Sebab jika tidak, kualitas Pemilu serentak pertama ini, akan cacat,” pungkas Riza Patria.

 

Kubu Prabowo komitmen selesaikan kasus pelanggaran HAM Novel Baswedan
Pentingnya pendaftaran hak kekayaan intelektual bagi UMKM
Bawaslu izinkan negative campaign
Pelaku penembakan DPR anggota Perbakin asal Tangsel
Mengapa sniper incar Komisi III?
Politisi Gerindra duga sniper tembak DPR dari Gedung Kompas
Sniper tembak ruangan politisi Gerindra
Neraca perdagangan migas defisit 1,07 miliar dolar
Kesulitan mencintai orang lain
PKS boleh kampanye negatif, Fahri: mungkin Sohibul mau tanggung dosa
OTT KPK di Bekasi terkait suap izin properti
Beda dengan PKS, Golkar larang kader kampanye negatif
Indonesia kecolongan di balapan kedua kelas Underbone Kejuaraan Asia
Ini alasan pembalap Australia ex-Motogp tidak balap di Sentul
Indonesia kuasai Kejuaraan Supersport 600 Asia
Fetching news ...